Kita perlu berbuat lebih baik dalam cara kita berbicara dan mendukung mereka yang mengenakan jilbab (atau ingin)

Kita perlu berbuat lebih baik dalam cara kita berbicara dan mendukung mereka yang mengenakan jilbab (atau ingin)

Tindakan mengenakan jilbab untuk seorang wanita Muslim mungkin merupakan salah satu tindakan ibadah yang paling banyak diteliti dalam Islam. Semua orang tampaknya memiliki pendapat tentang masalah ini. Sebagian besar tindakan ibadah memiliki unsur keintiman antara umat beriman dan Tuhan yang tidak dapat diakses oleh pihak ketiga dengan mudah, membuat tindakan ibadah ini bersifat pribadi dan dilindungi di bawah pengawasan publik. Tapi bukan hijab.

Ambil contoh puasa di bulan Ramadhan: tidak ada yang tahu apakah orang yang dituduh berpuasa sebenarnya makan dan minum di balik pintu tertutup. Jika seseorang mengatakan sedang berpuasa, maka secara umum orang tersebut dianggap sedang berpuasa. Ibadah penting lainnya adalah shalat lima waktu. Tidak banyak orang yang tertarik dengan doa orang dewasa lainnya – melacak doa orang lain, menanyakan apa yang mereka katakan dalam doa mereka, atau menanyakan apakah mereka berdoa dengan benar.

Namun hijab diperlakukan berbeda. Wanita berhijab sering mengeluh dibombardir dengan cek-cek tentang bagaimana mereka memandang hijab. Pemeriksaan ini berasal dari banyak sumber, seperti keluarga, orang asing, laki-laki (banyak laki-laki), perempuan, masjid, sekolah, kerja dan ruang maya, hanya untuk beberapa nama. Perisai keintiman dan privasi dari mana tindakan ibadah lainnya dilindungi disingkapkan dengan jilbab, dan wanita Muslim sering mengeluh bahwa jilbab mereka tampaknya melibatkan semua orang kecuali dia dan Tuhan.

Jilbab telah menjadi tolok ukur dimana masyarakat menilai iman seorang wanita dan, pada akhirnya, nilainya sebagai seorang Muslim. Pengawasan publik itu sayangnya sering diinternalisasi oleh wanita Muslim dan kami mulai mengukur nilai kami terhadap bagaimana publik melihat hijab kami juga.

Pengarangnya, Hakeemah Cummings

Wanita Muslim berhijab yang telah masuk Islam serta terlahir sebagai Muslim sering mengalami situasi ini. Begitu seorang wanita masuk Islam, terlalu sering salah satu hal pertama yang dianjurkan untuk dia lakukan adalah mulai mengamati jilbab. Dan meskipun mengenakan jilbab itu penting, pendekatan yang seimbang adalah kuncinya agar dia tidak melihat nilainya sebagai seorang Muslim semata-mata dalam kemampuannya untuk mengenakan jilbab dengan cepat dan dengan sempurna.

(Jika Anda berpikir untuk mengenakan jilbab dan khawatir Anda tidak sempurna dalam diri Anda salah atau yang lainnya memerah ibadah (wajib), Anda masih bisa menjalankannya, seperti yang dibahas dalam artikel ini.)

Saya bertanya-tanya apakah bahkan pria yang masuk Islam segera diingatkan akan kewajiban berhijab mereka, seperti halnya wanita yang masuk Islam. Apakah mereka diberitahu bahwa mereka harus segera berlatih menunduk, menjaga kesucian, menutup aurat, dan berpuasa secara rutin untuk mengendalikan hasrat seksual? Islam sendiri seimbang dengan konsep-konsep ini, memerintahkan baik pria maupun wanita untuk mengambil langkah-langkah untuk menjaga kesopanan mereka. Tetapi terlalu banyak Muslim yang tidak mempraktikkan keseimbangan ini.

Baca Juga :  Hijab Quotes - 50 Quotes Hijab Terbaik dalam Islam

Bayangkan jika seorang gadis baru saja dipuji dengan “kamu sangat cantik!” seluruh hidupnya. Dia belum pernah mendengar menjadi pemberani, murah hati, penting, tak terbatas, cerdas atau percaya diri, hanya saja dia cantik. Meskipun mungkin benar bahwa penampilannya mengagumkan, ada hal lain tentang dirinya yang bisa dipuji juga. Tumbuh dengan pemikiran bahwa nilainya hanya terletak pada penampilannya, dan ketika penampilannya berubah karena fluktuasi berat badan atau masalah kesehatan, misalnya, ia merasa bahwa semua nilainya sekarang hilang karena masyarakat tidak melihatnya, lebih indah.

Kami melakukan hal yang sama dengan wanita Muslim sejauh menyangkut jilbab. Publik menaruh begitu banyak perhatian pada hijab sehingga kami tidak menghargai semua cara yang kami anggap sah sebagai Muslim. Dan kemudian kita menyalahkan wanita Muslim, bahkan mualaf yang baru mengenal seluruh gaya hidup Islam, karena tidak mampu mempertahankan jilbab kita dengan berbagai fluktuasi yang menyedihkan atau tantangan hidup yang penuh tekanan.

Tentu saja seluruh misi indah di Haute Hijab, di mana saya menulis untuk The Haute Take, adalah untuk memberdayakan wanita Muslim dan membuat pengalaman mengenakan jilbab, yang kami asumsikan demi Allah (S), menjadi penuh kekuatan, keindahan, keyakinan, kenyamanan, kebanggaan dan banyak lagi.

Tetapi kami juga menyadari bahwa meskipun ini adalah bagian dari penampilan Muslim, mengenakan jilbab juga sangat pribadi dan dapat menjadi tantangan bagi kita yang memakainya. Terkadang perubahan citra tubuh, hubungan, lingkungan kerja, dan tekanan sosial lainnya sering menyebabkan penolakan terhadap jilbab juga. Hal ini tidak serta merta karena wanita tersebut tidak lagi percaya pada hijab, tetapi karena tekanan untuk mempertahankan penampilan yang sempurna atau untuk menjadi representasi publik dari “semua” wanita Muslim sangat besar.

Baca Juga :  3 GAYA Jilbab INSTAN MUDAH UNTUK PERNIKAHAN

Kami harus melakukan yang lebih baik.

Salah satu solusi yang saya usulkan untuk membantu mempromosikan keseimbangan ini adalah dengan menciptakan ruang aman di mana perempuan dapat diperlakukan sebagai manusia seutuhnya dan bukan hanya berhijab versus non-hijab. Kami membutuhkan ruang-ruang ini untuk anak-anak kami, remaja dan wanita dewasa, serta untuk komunitas yang berpindah agama dan yang belum bertobat. Kami membutuhkan pemimpin komunitas kami untuk menangani perempuan secara seimbang sehingga kami memiliki kekuatan untuk melihat diri kami sebagai calon sarjana fiqh (hukum Islam), haafidha (penghafal Alquran), Qaria (penghafal Alquran), penulis dan banyak lagi.

(Lihat bagian pertama dan kedua dari wawancara kami dengan Ustadha Maryam Amir di aplikasi Qariahnya, yang membawa wanita membaca Al-Qur’an tepat di ujung jari Anda!)

Terlibat dalam jilbab, apakah kita baru mengenal Islam atau terlahir sebagai Muslim, dapat menjadi bagian dari pertumbuhan yang kita alami saat kita berusaha untuk meningkatkan diri kita. iman dan mendekati Allah (S).

Saya berbicara dengan banyak wanita yang berpindah agama melalui kursus penataan jilbab virtual saya, Hijab Styling 101 dengan Hakeemah. Setiap minggu, para wanita dari semua lapisan masyarakat berkumpul untuk berbagi kecintaan kami pada hijab, mencoba gaya berbeda yang cocok untuk kami, berbagi cerita tentang kekuatan dan kerentanan, saling mengingatkan tentang dasar-dasar Islami hijab, dan menemukan persaudaraan satu dengan yang lain dalam lingkungan yang aman dan bebas penilaian. Lingkungan yang baik dan mendukung, bukannya lingkungan yang kritis dan menyalahkan, menumbuhkan tingkat pertumbuhan spiritual yang tak tertandingi.

Para wanita yang berpindah agama dalam kursus tersebut berbagi bahwa dengan menjalin ikatan dengan orang lain dalam kursus penataan jilbab, mereka menemukan komunitas dan pengakuan ketika mereka sebelumnya merasa sendirian. Lingkungan memungkinkan wanita untuk berjuang lebih keras untuk jilbab mereka, sementara juga memberi diri mereka rahmat untuk kekurangan mereka.

Hakeemah membaca Alquran.

Saran saya untuk para petobat, terutama saat Anda menavigasi cara hidup baru, adalah melakukan yang terbaik untuk menemukan komunitas yang mengangkat Anda dan tidak membuat Anda kewalahan. Allah (S) menginginkan ketenangan bagi kita dan tidak menginginkan kesulitan bagi kita. Tetapi itu juga tidak akan memberi Anda ujian yang lebih berat daripada yang dapat Anda tanggung. Privatisasi tindakan ibadah Anda dan konsultasikan dengan Tuhan sebelum dan di atas orang lain untuk membantu Anda berkomitmen dan meningkatkan tindakan tersebut.

Baca Juga :  Tutorial hijab segi empat yang cantik untuk musim panas

Sholat, puasa, pembentukan karakter, amal, membaca dan mempelajari Al-Qur’an adalah masalah yang membutuhkan perhatian (jika tidak lebih) sebanyak hijab dan dapat memudahkan Anda untuk berhijab. Ingatlah bahwa Allah (S) adalah penyayang, pemaaf dan pembimbing utama Anda. Percayalah kepada-Nya, berkonsultasilah dengan-Nya dan ketahuilah bahwa ketika Anda mengambil satu langkah pun ke arah-Nya, Dia datang berlari kepada Anda.